Belajar Sabar dari Ummu Sulaim…

Belajar Sabar dari Ummu Sulaim…

Pada masa Rasulullah, hiduplah seorang wanita anshar yang terkenal akan kesabarannya. Dialah ibu dari salah satu sahabat nabi Anas bin Malik, Ummu Sulaim yang bernama lengkap Rumaysho binti Malhan. Ummu Sulaim merupakan wanita yang masuk Islam dari kalangan Anshar.

Perjuangannya saat memeluk Islam sangat luar biasa karena ditentang oleh suami pertamanya Maalik Ibnu Nadhar, ayah Anas bin Malik. Maalik marah saat mengetahui istrinya memeluk agama Islam, dan berkata “Apakah engkau telah musyrik?” Ummu Sulaim menjawab dengan penuh keyakinan dan keteguhan, “Aku tidak musyrik tetapi aku telah beriman”.

Ummu Sulaim terus mengajarkan kalimat syahadat pada putranya, Maalik berkata kepada Ummu Sulaim: “Janganlah merusak anakku.’ Ummu Sulaim berkata, “Sesungguhnya aku tidak merusaknya akan tetapi aku mengajari dan membimbingnya.” 

Melihat perilaku istrinya, Maalik semakin marah dan pergi dari rumah meninggalkan Ummu Sulaim dengan sang putra. Tak berapa lama dia mendapat kabar bahwa sang suami meninggal dunia terbunuh. Mendengar kematian suaminya, ia  berkata, “Aku tidak akan memberi Anas makanan sampai ia meninggalkan musim susuku (ASI).”

Ia kemudian berkata lagi, “Aku tidak akan menikah sampai Anas dewasa.” Kebaikan Ummu Sulaim diungkapkan Anas bin Maalik pada sebuah majelis, “Semoga Allah membalas jasa baik ibuku yang telah berbuat baik padaku dan telah menjagaku dengan baik.” Ummu Sulain menyerahkan si jantung hatinya, Anas, sebagai pelayan di sisi seorang pengajar manusia dengan segala kebaikan, yakni Rasulullah SAW. Dan Rasulullah menerima Anas bin Malik dengan tangan terbuka. Di dalam pengajaran Rasulullah, Anas bin Malik menjadi pemuda yang luar biasa sehingga orang-orang membicarakan Anas bin Malik dan ibunya dengan penuh kekaguman dan kehormatan.

Kemuliaan dan kebaikan Ummu Sulaim tersebar ke seluruh penjuru negeri hingga terdengar oleh salah satu hartawan pada zaman itu Abu Thalhah. Dengan penuh rasa kagum dan hormat, Abu Thalhah melamar Ummu Sulaim. Namun sayang, lamaran tersebut ditolak oleh Ummu Sulaim. “Tidak sepantasnya aku menikah dengan seorang musyrik. Tidakkah engkau mengetahui wahai Abu Thalhah, bahwa sesembahan kalian itu diukir oleh seorang hamba dari keluarga si Fulan. Sesungguhnya bila kalian menyalakan api padanya pastilah api itu akan membakarnya.”

Mendengar jawaban tersebut, kecewalah Abu Thalhah. Namun karena begitu besarnya rasa kagumnya pada Ummu Sulaim, ia kembali lagi mengajukan lamaran dengan mahar besar dengan harapan Ummu Sulaim akan menerimanya.

Sebagai da’iah yang cerdas, Ummu Sulaim tak silau dengan harta, kehormatan, dan kegagahan. Lalu ia berkata  dengan santun, “Tidak pantas orang yang sepertimu akan ditolak wahai Abu Thalhah. Akan tetapi engkau seorang kafir sedang aku seorang Muslimah yang tidak pantas bagiku untuk menikah denganmu.”

Lalu Abu Thalhah berkata, “Itu bukan kebiasaanmu.” Ummu Sulaim berkata, “Apa kebiasaanku?” Ia berkata, “Emas dan perak.” Ummu Sulaim menjawab,”Sesungguhnya aku tidak menginginkan emas dan perak, akan tetapi aku hanya inginkan darimu adalah ‘Islam’.”

Abu Thalhah lalu berkata, “Siapakah orang yang akan membimbingku untuk hal itu?” Ummu Sulaim berkata, “Yang akan mengenalkan hal itu adalah Rasulullah SAW.” Pergilah Abu Thalhah menemui Nabi SAW. Ketika itu Rasulullah SAW sedang duduk bersama para sahabatnya.

Saat melihat Abu Thalhah, Nabi SAW bersabda, “Telah datang kepada kalian Abu Thalhah yang nampak dari kedua bola matanya semangat keislaman.” Lalu Abu Thalhah datang dan mengabarkan apa yang telah dikatakan oleh Ummu Sulaim terhadapnya. Abu Thalhah pun ahkhirnya menikahi Ummu Sulaim dengan mahar yang telah dipersyaratkannya, yakni Islam.

Bukti kesabaran lain dari Ummu Sulaim saat puteranya meninggal dunia. Ia begitu ridho dan sabar atas ketentuan Allah kala itu. Berikut kisahnya.

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ – رضى الله عنه – قَالَ كَانَ ابْنٌ لأَبِى طَلْحَةَ يَشْتَكِى ، فَخَرَجَ أَبُو طَلْحَةَ ، فَقُبِضَ الصَّبِىُّ فَلَمَّا رَجَعَ أَبُو طَلْحَةَ قَالَ مَا فَعَلَ ابْنِى قَالَتْ أُمُّ سُلَيْمٍ هُوَ أَسْكَنُ مَا كَانَ . فَقَرَّبَتْ إِلَيْهِ الْعَشَاءَ فَتَعَشَّى ، ثُمَّ أَصَابَ مِنْهَا ، فَلَمَّا فَرَغَ قَالَتْ وَارِ الصَّبِىَّ . فَلَمَّا أَصْبَحَ أَبُو طَلْحَةَ أَتَى رَسُولَ اللَّهِ – صلى الله عليه وسلم – فَأَخْبَرَهُ فَقَالَ « أَعْرَسْتُمُ اللَّيْلَةَ » . قَالَ نَعَمْ . قَالَ « اللَّهُمَّ بَارِكْ لَهُمَا » . فَوَلَدَتْ غُلاَمًا قَالَ لِى أَبُو طَلْحَةَ احْفَظْهُ حَتَّى تَأْتِىَ بِهِ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – فَأَتَى بِهِ النَّبِىَّ – صلى الله عليه وسلم – وَأَرْسَلَتْ مَعَهُ بِتَمَرَاتٍ ، فَأَخَذَهُ النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – فَقَالَ « أَمَعَهُ شَىْءٌ » . قَالُوا نَعَمْ تَمَرَاتٌ . فَأَخَذَهَا النَّبِىُّ – صلى الله عليه وسلم – فَمَضَغَهَا ، ثُمَّ أَخَذَ مِنْ فِيهِ فَجَعَلَهَا فِى فِى الصَّبِىِّ ، وَحَنَّكَهُ بِهِ ، وَسَمَّاهُ عَبْدَ

Dari Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa putera Abu Tholhah sakit. Ketika itu Abu Tholhah keluar, lalu puteranya tersebut meninggal dunia. Ketika Abu Tholhah kembali, ia berkata, “Apa yang dilakukan oleh puteraku?” Istrinya (Ummu Sulaim) malah menjawab, “Ia sedang dalam keadaan tenang.” Ketika itu, Ummu Sulaim pun mengeluarkan makan malam untuk suaminya, ia pun menyantapnya. Kemudian setelah itu Abu Tholhah menyetubuhi istrinya. Ketika telah selesai memenuhi hajatnya, istrinya mengatakan kabar meninggalnya puteranya. Tatkala tiba pagi hari, Abu Tholhah mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan menceritakan tentang hal itu. Rasulullah pun bertanya, “Apakah malam kalian tersebut seperti berada di malam pertama?” Abu Tholhah menjawab, “Iya.” Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu mendo’akan, “Allahumma baarik lahumaa, Ya Allah berkahilah mereka berdua.” Dari hubungan mereka tersebut lahirlah seorang anak laki-laki. Anas berkata bahwa Abu Tholhah berkata padanya, “Jagalah dia sampai engkau mendatangi Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dengannya.” Anas pun membawa anak tersebut kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Ummu Sulaim juga menitipkan membawa beberapa butir kurma bersama bayi tersebut. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam lalu mengambil anak tersebut lantas berkata, “Apakah ada sesuatu yang dibawa dengan bayi ini?” Mereka berkata, “Iya, ada beberapa butir kurma.” Lantas Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mengambilnya dan mengunyahnya. Kemudian beliau ambil hasil kunyahan tersebut dari mulutnya, lalu meletakkannya di mulut bayi tersebut. Beliau melakukan tahnik dengan meletakkan kunyahan itu di langit-langit mulut bayi. Beliau pun menamakan anak tersebut dengan ‘Abdullah. (HR. Bukhari no. 5470 dan Muslim no. 2144).

Dari kisah Ummu Sulaim tersebut menunjukkan bahwa Ummu Sulaim memiliki tingkat kesabaran yang luar biasa dalam memendam berita duka dan memberikan pelayanan yang terbaik kedapa suami saat pulang dari perjalanan. Kalo kita akan bersikap bagaimana yaa…???

Beberapa hal yang dapat diambil pelajaran dari kisah Ummu Sulaim adalah

1. Saat sudah beraada di jalan yang Allah ridhoi maka kita harus bersabar dan tetap berpegang teguh ketika mendapat perlakuan yang kurang baik dari orang lain termasuk keluarga atau pasangan sendiri

2. Saat menjalani kehidupan yang penuh tantangan seperti mendidik dan membesarkan anak, harus tetap berpegang teguh dan memberikan pendidikan terbaik yang bisa diupayakan.

3. Tidak tergoda dengan kesenangan yang hanya bersifat materi dunia ketika berurusan dengan tauhid.

4. Disunnahkan ridho terhadap takdir yang terasa pahit.

5. Sesuatu yang bisa menguatkan sabar adalah dengan seseorang mengenal dirinya sendiri bahwasanya ia berasal dari sesuatu yang tidak ada. Manusia adalah milik Allah. Yang manusia miliki hanyalah titipan dari Allah yang sewaktu-waktu bisa diambil.

6. Hendaknya memberi kabar kematian pada orang lain dengan lemah lembut.

Demikian Semoga Bermanfaat…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *